Selasa, 27 November 2012

Manjali di rumahku!!!

      WOOWW! itu doang yang bisa gue bilang -tanpa bibir mencong sebelah dan koprol tentunya kaya di iklan provider seluler- ketika tiba-tiba Manjali berdiri di depan pintu kamar gue sambil bawa kue ultah. Padahal mata gue masih merah-merah -bukan karena mabok karena abis ngelem aibon tapi karena sakit mata, rambut jabrik, aroma mulut masih beraroma antara campuran bau remason dan bau rebung, dan muka masih penuh minyak.

Ini dia Manjali jadi2an yg sempet bikin gw mengira
kalo gw terjangkit penyakit Schizophrenia

      Weits ini bukan Manjali beneran (untungnya bukan, sebab jika beneran pasti isi jeroan perut gue udah diobrak-abrik), tapi pacar gue yang berdandan ala Manjali dan membawa kue ultah bergambar Manjali (pula!). Awalnya, gue, yang kebetulan lagi sakit mata dan kebetulan juga lagi riset tentang schizophrenia, sempet ngira kalo gue terserang penyakit schizophrenia (Berhalusinasi dan denger suara-suara ngga jelas). Setelah gue kucek berkali-kali sampe belek yang nutupin mata hilang, baru deh gue bersyukur kalo gue ngga lagi berhalusinasi melihat Manjali beneran.

    Gue bener-bener nggak bisa ngomong apa-apa. Bisa-bisaan pacar gue sampe punya ide merayakan ultah gue dengan tema serba Manjali, bahkan dia sampe bela-belain ngedesain dan ngejait sendiri baju ungu ala Manjali. Hasilnya, mirip sih sekilas, saat gw liat tadi pas mata gue masih dipenuhi belek gara-gara sakit mata. Kalo ini sih jauh lebih feminin, rapi, dan jauh lebih cantikkkk (narsis! pacar sendiri dibilang cantik). Secara manjali kan brengosan (berantakan/ asal-asalan) dan bau kuburan.

Tuh kan ada efek darah-darahnya
   Itu baru penampilan, belum lagi kuenya, serba ungu!! Pertama, gue udah takjub sama teknologi masa kini yang bisa ngeprint gambar di atas kue (dan bisa dimakan gambarnya). Kedua, pas kuenya dipotong ternyata ada efek darah-darahnya gitu. Entahlah, ini antara gue yang udik karena ketinggalan teknologi per-kue-an masa kini atau emang... sutralah, emang gue yang udik hahaa. 

      Tapi yang paling melengkapi hari itu adalah kadonya! Ada tiga kado yang dikasih si Manjali (baca: pacar yang berdandan ala Manjali). Frame foto berisi gambar kami, sebuah baju berwarna biru dongker mirip warnanya Metro TV (astaga tidak! Metro TV!!), dan sebuah buku. Semuanya gue suka banget, apalagi bajunya, kalo dipake membuat gue terlihat makin tampan *preetttt*. Tapi yang paling berkesan adalah hadiah bukunya. Buku langka yang udah lama gue cari-cari, si pacar bisa dapetin. Padahal bertaun-taun gue nyari browsing-browsing sampe mual, ngga nemu juga tuh buku. Iya lah ngga nemu-nemu, gue browsing 30 menit abis itu mata gue udah pedes, perut mual, kepala pusing, dan akhirnya tidur pulas selama 3 jam. Nyarinya 30 menit, tidurnya 3 jam. Buku ini ditulis oleh penulis -yang kemudian gue sebut sebagai Nabi perempuan, Ayu Utami, berjudul "Parasit Lajang".
"Parasit Lajang" karya Ayu Utami

Kalo ini hadiah frame fotonya (tolong abaikan bocah yang mendelik di antara kami,
gue juga ngga tau tuh bangsa tuyul yang berasal dari kuburan mana.
Tiba-tiba aja nongol dan merusak komposisi foto kami)

1 komentar:

Azizah Amatullah mengatakan...

aaaaaa cucoookkkkk!!!

Posting Komentar

 

Publisher

banner bukune.com

Nina's Best Friend

banner komikoo.com